Sunday, January 3, 2010

Bersua....

Tetiba petang tadi tergerak hati untuk ke One Utama. Ada beberapa perkara yang ingin diselesaikan, bil broadband dan bil telefon. Senang berurusan di situ. Selepas segalanya selesai, aku turun ke tingkat tiga, nak ke ATM, almaklum bila dah bayar semuanya, ada rm 4 dalam kocek.

Sambil turun, aku terpandang susuk badan orang yang aku kenali. Kami memang ada chemistry kerana pada masa itu dia merasakan ada seseorang sedang memerhatikan dan aku sedang meneka adakah itu dia. Kesudahannya kami sama-sama menyapa.

"Intan".

"Woi Zali". Mak Cik ni tiba-tiba menyahut.

Dah lama sebenarnya kami tak jumpa adalah dekat setahun lebih. Cuma bersms.

"Kau buat apa kat sini?. Aku menanya.

"Laki, aku Sufian pergi tandas. Wei kau buat apa kat sini. Merayap(perkataan Wei ni trademark dia, dari belajar lagi mesti sebut wei, tak kira time gaduh ker time happy ker mesti ada perkataan wei kalau tidak bukan nama Intan)

"Aku tadi dari gym, bila sampai, aku rasa malas (tak perlu dipanjangkan), mood aku dah spoil, ni aku cabut. Kalau tak mesti kita tak jumpa". Jawab aku dengan ala kadar.

Tidak sampai 5 minit sambil mengeluarkan wang dari ATM, Sufian keluar dan dengan muka yang terkesima. Apa taknya, aku dan Intan sedondon, kami berdua pakai baju warna merah.

Tanpa berceloteh panjang aku mempelawa mereka minum di Coffee Beans. Seperti biasa aku minum mocha latte, Intan ambik hazel latte dan Sufian, rasberry esprit.

Bukan mudah berjumpa dengan Sufian, selain ada firma guaman sendiri, dia sekarang menjadi fellow di Geneva, Switzerland. Kebanyakan masa, dia travel ke serata dunia. Intan dah lama ada P.h.D. dalam bidang undang-undang. Sekarang di Putrajaya. Perbualan kami banyak berceloteh mengenai kerjaya, walaupun aku masih hampeh...

Aku dan Intan memang kawan baik. Ketawa dan menangis bersama, sejak dari alam universiti. Kami saling mengadu antara satu sama lain. Kisah Intan "bercuti"dari Nottingham sewaktu membuat sarjana, akan membuat aku tersengih. Dan selepas hampir 19 tahun saling mengenali, persahabatan kami tidak pernah terjejas. Alhamdulillah.

Sepanjang 40 minit bersembang, kami terusik dengan cerita-cerita lama, tetapi tak boleh over, Sufian ada. Kisah Kezek (nama asal Dayangku Zainah), Datuk Razali Ibrahim(sekarang Timbalan Menteri), Shamiza dan Pak Ya turut diselang seli. Dalam diam-diam, nama Kay terpancul dari mulut Intan. Aku diam dan buat-buat tidak faham.

Intan ibarat kotak hitam. Banyak kisah aku yang dia tahu. Dia menyimpan amanah termasuk menyimpan sekeping gambar orang yang satu ketika berada di kemuncak takhta hati aku. Gambar itu semasa dia di matrik akhir fakulti undang-undang.

Aku percaya dan menghormati pasangan suami isteri ini, kerana mereka melihat aku sebagai manusia biasa. Terima kasih kerana tidak pernah menilai aku dari sudut pangkat dan kedudukan, Intan memberitahu Sufian yang Tan Sri J adalah abang ipar aku. Dengan berlapik aku mengiya, walaupun aku tidak suka dikaitkan dengan individu itu.

2 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. intan? rasanya macam kenal je....

    ReplyDelete